Select Menu
Select Menu

Favourite

Berita Dalam Negeri

Belajar Islam

Berita Luar Negeri

Sejarah Islam

Aqidah

Manhaj

Fiqih

Wanita dan Keluarga

Tanya Ustadz

⚡ "Semua hadits-hadits yang padanya menyebutkan perihal bendera-bendera/panji-panji hitam, tidak satupun yang shahih !"

�� Syaikh Al-Albaniy Rahimahullah.
✏ Pent. Abu Roziq.
�� Multaqa Salafiy Indonesia - TAS Riau.

⚡ "Barangsiapa yang mempunyai dua wajah di dunia, baginya kelak pada hari kiamat dua lisan dari api neraka"

�� Dishahihkan oleh Al-Albaniy.
✏ Pent. Abu Muhammad
�� Multaqa Salafy Indonesia - TAS Riau.

�� Barangsiapa yg mengamalkan dzikir ini setelah shalat subuh sebelum merubah (posisi) duduknya, maka dia adalah sebaik-baik penghuni dunia.

Dari Abi Umamah radhiallahu 'anhu berkata; telah berkata Rasulullah shalallahu alaihi wasallam :

"Barangsiapa yang mengamalkan dzikir ini pada akhir shalat Ghadaah; LAA ILAAHA ILLALLAH WAHDAHU LAA SYARIIKALAH, LAHUL MULKU WA LAHUL HAMDU, YUHYII WA YUMIIT, BIYADIHIL KHAIR, WA HUWA 'ALAA KULLI SYAI'IN QADIIR sebanyak 100x sebelum melipat kedua kakinya, jadilah dia pada hari itu seutama-utamanya penduduk bumi, kecuali orang yang mengucapkan seperti apa yang dia ucapkan atau menambah lebih dari apa yang telah dia ucapkan."
(HR. Thabrani dalam Al-Kabir (8/280 (8075), dihasankan oleh Al-Albaniy, lihat di As-Shahihah 6/353)

* Shalat Ghadah ☞ Shalat Subuh
* Sebelum melipat kakinya ☞ Sebelum menukar posisi duduknya dari tasyahhud
Pent. Abu Roziq.
�� Multaqa Salafiy Indonesia - TAS Riau.

❓Syaikh Al-Albaniy rahimahullah ditanya:

"Bolehkah meruqyah dengan rekaman kaset?",

Maka beliau menjawab: "Tidak boleh, saya khawatir akan datang suatu masa dimana manusia shalat di belakang (rekaman) kaset."

�� Silsilatul Huda wan Nuur
�� Rekamam Nomer 616
�� Fatwa Nomer 7
✏ Pent. Abu Roziq
�� Multaqa Salafiy Indonesia - TAS Riau.

keutamaan ilmu
الــعــــلــــم رزق
فائدة نفيسة للشيخ ابن بـــــازرحمه الله" لطالب العلم
قال الله تعالى : {ومن يتق الله يجعل له مخرجا ـ ويرزقه من حيث لا يحتسب}.

قال العلامة ابن باز "رحمه الله :
"ومعلوم أن حصول العلم من أفضل الأرزاق، وهو خروج من ضيق الجهل وظلمته إلى سعة العلم ونوره. وقال تعالى:
{ ومن يتق الله يجعل له من أمره يسرا} ،وحصول العلم النافع من أعظم التيسير والتسهيل؛ لأن طالب العلم الشرعي يدرك بعلمه من وجوه الخير وأسباب النجاة ما لا يتيسر للجاهل)اهـ..
( فتاوى الشيـخ (ج ١/ ٣٥٠ )
[
'Ilmu adalah rezqi
Faedah yang sangat berharga dari asy-Syaikh Ibnu Baaz rahimahullahu Ta'ala untuk para penuntut 'ilmu.
Berkata Allah Ta'ala :
"Dan barang siapa yang bertaqwa kepada Allah, niscaya Allah akan membukakan baginya jalan dan rezeki dari arah yang tidak dia sangka-sangka".

Berkata al 'Allaamah Ibnu Baazz rahimahullahu Ta'ala :
"Dan sudah dimaklumi bahwa 'ilmu merupakan rezeki yang paling afdhol, karena 'ilmu mengeluarkan seseorang dari kebodohan dan kegelapan menuju kepada keluasan 'ilmu dan cahayanya.
Allah berfirman: {Dan barang siapa yang bertaqwa kepada Allah niscaya Allah akan menjadikan urusannya mudah}, sedangkan 'ilmu yang bermanfa'at merupakan kemudahan diantara keringanan yang paling besar; karena seorang penuntut ilmu syar'i akan mencapai ilmunya dikarenakan kebajikan dari berbagai sisi dan sebab-sebab keselamatan yang tidak mudah didapat oleh seorang yang bodoh."
 Fataawa asy-Syaikh (1/350).

ukuran kebenaran

Berkata Imam al-Albaaniy rahimahullahu Ta'ala
"Banyaknya pengikut atau sedikitnya pengikut, bukanlah sebagai acuan untuk mengenal bahwa seorang da'i tersebut berada diatas al haq kebenaran atau kebatilan".
(As-Shohiihah, nomor 397)

قال الشيخ الألباني - رحمه الله
كثرة الأتباع وقلتهم، ليست معيارا لمعرفة كون الداعية على حق أو باطل
السلسلة الصحيحة، تحت الحديث رقم397
Berkata Imam al-Auza'iiy rahimahullahu Ta'ala :
"Telah meninggal Imam 'Athoo' bin Abi Rabaah, dia adalah penduduk bumi yang paling diridhoi di sisi manusia saat itu, dimana pada hari dia meninggal tidaklah menghadiri majelis ilmu beliau kecuali sembilan atau delapan orang saja".
(Siyaru a'lamin Nubalaa 5/84).
قال الاوزاعي - رحمه الله - قال :
"مات عطاء بن أبي رباح يوم مات، وهو أرضى أهل الارض عند الناس، وما كان يشهد مجلسه إلا تسعة أو ثمانية".
سير أعلام النبلاء 5/84


kebenaran